Vaksin Pfizer Diklaim Manjur Melindungi Serangan Covid-19

Medianesia.id – Raksasa farmasi yang bermarkas di New York, Amerika Serikat, Pfizer, ikut mengembang vaksin Covid-19. Dari hasil analisis awal pengujian, vaksin tersebut diklaim efektivitas hingga 90%.

Jika benar-benar manjur, kinerja vaksin ini melebihi ekspektasi. Dari 43.000 relawan yang disuntikan dua dosis vaksin atau plasebo,hanya 94 relawan yang dikonfirmasi terpapar virus corona.

Artinya, mengutip dari CNN, Selasa (10/11/2020), tak sampai 10% dari relawan tersebut ditemukan kasus terinfeksi. Vaksin Pfizer diklaim mampu memberikan perlindungan tujuh hari setelah vaksin kedua, dan 28 hari setalah dosis awal vaksin diberikan.

Namun, pengujian akhir dari vaksin ini ditargetkan untuk mencapai 164 kasus yang terkonfirmasi virus corona. Rencananya, Pfizer akan meminta izin kepada Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat, untuk pengecekan setelah relawan vaksin dipantau selama dua bulan pasca mendapatkan injeksi vaksin kedua.

Baca Juga  DPRD Batam Minta Pertamina Tranparan di Kouta Penyaluran BBM

Vaksin Pfizer dikembangkan atas kolaborasi dengan perusahaan farmasi Jerman, BioNtech, sejak 27 Juli lalu. Sejauh ini, ada 43.538 peserta yang didaftarkan.

Sementara itu, tercatat hingga Minggu (8/11/2020) kemarin, sudah sebanyak 38.955 relawan yang telah mendapatkan dosis kedua vaksin Covid-19 buatan Pfizer.

Sedangkan uji coba fase ketiga, yakni sebanyak 42% akan dilakukan secara internasional. Sementara 30% lainnya diuji di Amerika Serikat, yang melibatkan relawan dari berbagai latar belakang ras dan etnis.

Pfizer telah menambal kelemahan untuk mengevaluasi apakah vaksin buatannya mampu melindungi orang dari Covid-19 yang parah. Selain itu, juga untuk melihat kemampuan perlindungan jangka panjang terhadap penyakit Covid-19, bahkan pada pasien yang telah terinfeksi sebelumnya. (*/sindonews)