Pemerintah India Meminta WhatsApp Membatalkan Pembaruan Kebijakan Privasi

Medianesia.id – Pemerintah India meminta WhatsApp membatalkan pembaruan kebijakan privasinya. Menurut Kementerian Elektronik dan Teknologi setempat, aturan itu menghilangkan pilihan untuk para pengguna di negara tersebut.

Permintaan itu disampaikan langsung oleh Kementerian Elektronik dan Teknologi India kepada kepala WhatsApp, Will Cathcart melalui email tertanggal 18 Januari 2021 lalu.

“Perubahan itu menimbulkan kekhawatiran besar soal implikasi untuk memiliki dan otonomi warga India,” tulis lembaga tersebut, dikutip Reuters, Rabu (20/1/2021).

Dengan alasan itu, pihak Kementerian menambahkan meminta WhatsApp membatalkan perubahan aturan tersebut. Lebih lanjut mereka merasa ada perlakuan berbeda antara pengguna India dan Eropa.

Informasi saja, kebijakan privasi baru WhatsApp membuat data pengguna dibagikan dengan Facebook. Sementara di pengguna Eropa memiliki opsi untuk tidak membagikan data pengguna WhatsApp ke Facebook. Ini karena adanya aturan The General Data Protection Regulation (GDPR), seperti dikutip dari India Today.

Kementerian mengatakan jika pengguna India diberi lebih sedikit pilihan dibandingkan pengguna di Eropa. Menurut mereka, ini menunjukkan kurangnya rasa hormat pada hak dan kepentingan warga padahal India merupakan basis penting bagi platform dengan pengguna mencapai 400 juta user.

“Perlakuan berbeda dan diskriminasi terhadap pengguna India dan Eropa menjadi kritik serius dan menunjukkan kurangnya rasa hormat pada hak dan kepentingan warga negara India yang menjadi bagian penting dari pengguna WhatsApp,” kata pihak Kementerian itu.