Pemantauan Awal Ramadhan Tersebar di 134 Lokasi

Medianesia.id, Jakarta– Penetuan awal puasa Ramadhan 1445 H akan dilakukan lewat rukyatul hilal yang akan dilakukan Kemenag pada 10 Maret 2024 mendatang. 

“Pemantauan hilal (rukyatulhilal) awal Ramadan pada 10 Maret 2024 yang bertepatan dengan 29 Syakban 1445 H,” ujar Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais dan Binsyar) Kemenag, Adib dilansir dari laman Kemenag, Sabtut (24/2/2024).

Dikatakannya, pemantauan hilal awal puasa Ramadan 1445 H akan dilakukan oleh Kemenag di 134 titik di seluruh Indonesia.

“Sebelum sidang isbat, kami memutuskan akan menggelar rukyatulhilal di 134 lokasi di seluruh wilayah Indonesia,” jelasnya.

Adib menyebut, rukyatulhilal akan dilaksanakan Kanwil Kementerian Agama dan Kemenag Kabupaten/Kota, bekerja sama dengan Pengadilan Agama, Ormas Islam serta instansi lain di daerah setempat.

“Sidang isbat dilakukan dengan mempertimbangkan informasi awal berdasarkan hasil perhitungan secara astronomis atau hisab, serta hasil konfirmasi lapangan melalui mekanisme pemantauan hilal,” jelasnya.

Secara hisab, kata Adib, semua sistem sepakat bahwa ijtimak menjelang Ramadan jatuh pada Minggu, 10 Maret 2024 M atau bertepatan 29 Syakban 1445 H. 

“Pada hari rukyat, 29 Syakban 1445 H, tinggi hilal pada saat matahari terbenam di seluruh wilayah Indonesia berkisar antara -0°20’ 1,2” sampai 0°52’ 5,4” dengan sudut elongasi antara 2°14’ 46,8” sampai 2°41’ 50,4”,” paparnya.(*) 

Editor : Ags