Kasus Covid-19 Tembus 1 Juta, PKS: Pemerintah Sebaiknya Akui Kelemahan Penanganan Pandemi

Medianesia.id, Jakarta – Jumlah orang yang terkonfirmasi COVID-19 selalu di atas 10.000 per hari. Sekarang, jumlah total yang terpapar Covid-19 di Indonesia sudah mencapai . Pada Rabu (27/1/2021), orang yang meninggal sebanyak 387.

Angka-angka itu tentu tidak bisa dianggap remeh. Wakil Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Sukamta mengatakan situasi saat ini memerlukan perhatian ekstra dari semua pihak, khususnya pemerintah.

“Jika memperhatikan data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, sejak Januari 2021 positive rate selalu di atas 20 persen. Bahkan beberapa kali mencapai 30 persen. Ini jauh di atas standar organisasi kesehatan dunia (WHO) sebesar 5 persen,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Kamis (28/1/2021).

Baca Juga  Dibanding Priode Tahun Lalu, Harga Beras Premium 2021 Anjlok 3,06 Persen

Dia menyebut Indonesia berada pada kondisi sangat kritis. Anggota DPR asal Yogyakarta itu menyatakan pandemi COVID-19 ini semakin sulit dikendalikan akibat kebijakan pemerintah yang berulang kali tidak berjalan efektif.

ilustrasi covid-19 [foto:.istockphoto]

Kebijakan pembatasan sosial berskala besar(PSBB) dan pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) tidak mampu membuat masyarakat semakin disiplin protokol kesehatan (prokes) COVID-19.

“Yang kami sayangkan, selama ini evaluasi pemerintah cenderung menyebut faktor utama pandemi semakin meluas karena masyarakat yang tidak disiplin prokes. Menkes Budi Gunadi sebut Indonesia enggak disiplin masyarakatnya. Sementara Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan jika masyarakat tak patuh protokol kesehatan, penerapan PPKM Jawa-Bali bakal diperpanjang,” tuturnya.