BPS: Musim Penghujan di Akhir Tahun Pengaruhi Tingkat Inflasi

Medianesia.id, Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan, perkembangan tingkat inflasi dari bulan ke bulan maupun dari tahun ke tahun di awal musim penghujan akhir tahun ini berlanjut.

Deputi Bidang Statistik, Distribusi, dan Jasa BPS Setianto mengatakan, inflasi November 2020 sebesar 0,28 persen, berlanjut setelah inflasi Oktober sebesar 0,07 persen.

“Itu di November sebesar 0,28 persen. Jadi, memang perlu diwaspadai terkait dengan mulai musim penghujan, kemudian adanya libur panjang beberapa waktu yang lalu,” ujarnya saat konferensi pers virtual, Selasa (1/12/2020).

Setianto menjelaskan, terkait dengan musim penghujan ke depan dapat mengganggu distribusi barang dari produsen ke konsumen.

Ilustrasi inflasi

Sementara itu, inflasi November 0,28 persen utamanya karena kenaikan harga makanan dan minuman dengan andil sebesar 0,22 persen.

Baca Juga  Catat! Telat Lapor SPT Pajak Tahunan, Sanksi Menanti

“Untuk kategori inflasi makanan dan minuman ini contohnya daging ayam dengan andil 0,08 persen,” kata Setianto

Sementara, ayam ras, bawang merah, kemudian untuk emas perhiasan ini mengalami penurunan harga atau deflasi dengan andil 0,02 persen.

“Kemudian, beras dan daging sapi juga ada penurunan harga dengan andil 0,01 persen atau mengalami deflasi,” pungkasnya.(*)

Sumber: Tribunnews